Breakdown Ending Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

0

Breakdown Ending Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time. Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time akhirnya tersedia di luar Jepang (terima kasih Amazon Prime!) untuk menyelesaikan cerita Rebuild of Evangelion yang dimulai sejak tahun 2007. Namun, Star Wars: The Rise of Skywalker adalah puncak dari The Skywalker Saga, film ini lebih dari sekedar bab terakhir dalam tetralogi Rebuild, tetapi kesimpulan dari Neon Genesis Evangelion seperti yang kita kenal.

Karya Hideaki Anno biasanya dipenuhi dengan simbolisme dan lapisan demi lapisan cerita, dan Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time mungkin merupakan filmnya yang paling padat. Jadi Anda akan dimaafkan karena mencapai akhir perjalanan ini hanya untuk masih merasa bingung dengan apa yang baru saja terjadi. Dengan pengungkapan di atas pengungkapan dan akhir yang sepenuhnya menulis ulang waralaba, beberapa pemirsa mungkin akan menggaruk-garuk kepala. Jadi mari kita telusuri akhir dari saga ini dan apa artinya bagi Evangelion secara keseluruhan.

 

Waktu Evangelion Apakah Ini Time Loop?

Sejak film Rebuild of Evangelion mulai dirilis, penggemar telah mencatat referensi ke seri aslinya, seolah-olah cerita itu sudah terjadi pada saat film Rebuild dimulai. Meskipun  Rebuild Film dimulai sebagai menceritakan kembali pertunjukan, dalam cerita ada tanda-tanda yang tersisa di seluruh dunia dari bencana sebelumnya dalam seri (seperti noda darah di bulan yang terlihat seperti yang disebabkan oleh Rei/Lilith di Akhir Scene Evangelion). Lalu ada Kaworu, calon pacar Shinji dan juga Malaikat yang berubah menjadi manusia. Meskipun Kaworu selalu memiliki karakter yang penuh teka-teki, seri Rebuild menggandakan hal ini dengan membuatnya terus-menerus merujuk pada pertemuan dengan Shinji di masa lalu beberapa kali, mengatakan bahwa dia tidak pernah berubah, atau mengklaim bahwa “kali ini” segalanya akan berbeda.

Kembali ketika film Evangelion diumumkan, Hideaki Anno membagikan pernyataan yang membandingkan kisah Eva dengan kisah yang berulang, dan Thrice Upon a Time menegaskan bahwa dia bermaksud demikian secara harfiah.

Dalam apa yang pada dasarnya menceritakan kembali baru dan komentar di Akhir Scene Evangelion, Shinji (disuarakan oleh Megumi Ogata dalam versi Jepang dan Spike Spencer dalam bahasa Inggris) sekali lagi mengaktifkan akhir zaman, dan harus membuat pilihan tentang nasib umat manusia. Daripada membuat seluruh planet mati sehingga dia tidak bisa terluka lagi, Shinji memutuskan untuk membantu teman-temannya. Ini mengarah pada semacam pembalikan dari dua episode terakhir Neon Genesis Evangelion, kali ini dengan Shinji yang memberi teman-temannya sesi terapi untuk memberi mereka penutupan.

Hideaki Anno bahwa Thrice Upon a Time mempunya waktu seperti Time Loop.

Ketika Kaworu muncul untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Shinji, kita flashback ke saat dia pertama kali muncul di permukaan bulan di Evangelion 1.0, dan dia menjelaskan bahwa barisan peti mati di bulan memang berisi Kaworu yang berbeda, dan keberadaannya terikat untuk siklus yang berulang berulang-ulang untuk selama-lamanya. Kaworu terbang ke Bumi, mencoba membuat Shinji bahagia, dipaksa untuk mengungkapkan dirinya sebagai malaikat, dan dibunuh oleh Shinji. Tapi kali ini Shinji tidak membutuhkan bantuan. Dia akhirnya dewasa dan bertanggung jawab atas tindakannya, memungkinkan Karowu untuk menyadari bahwa dia bisa berhenti mengabaikan kebahagiaannya sendiri demi Shinji dan fokus pada kesejahteraannya sendiri.

Bagaimana Shinji Menghentikan Cerita Dengan Kompleks?

Tidak seperti End of Evangelion, di mana Shinji adalah karakter yang cukup tidak aktif sampai akhir, Thrice Upon a Time menjadikan Shinji sebagai peserta aktif dalam klimaks cerita dan pertarungan terakhir. Setelah menghabiskan beberapa waktu di desa yang penuh dengan orang-orang yang selamat dari peristiwa Dampak sebelumnya, dan belajar dari versi dewasa dari mantan teman sekelasnya (termasuk Toji yang sangat hidup) tentang melepaskan masa lalu dan berfokus pada pembangunan kembali untuk masa depan, Shinji berhenti menyalahkan dirinya sendiri atas peristiwa film sebelumnya dan berdiri dengan alasan ketidakamanannya ayahnya.

Maka Shinji masuk ke robot untuk terakhir kalinya untuk menghadapi Gendo Ikari, yang telah membuang kemanusiaannya untuk melampaui. Shinji dan Gendo bertarung melintasi “Anti-Universe,” menciptakan kembali adegan dari film dan pertunjukan aslinya, tetapi sekarang animasinya terasa berbeda. Tembakan yang banyak difitnah dari trailer yang menunjukkan dua Eva berkelahi di jalanan Tokyo-3 sangat jelas menjadi penghormatan kepada film dan acara TV tokusatsu yang telah lama mempengaruhi Anno, dengan Tokyo-3 dengan cepat berubah menjadi set miniatur yang dihancurkan Shinji . Di dalam Anti-Universe ini, Gendo mengungkapkan bahwa dia ingin menggunakan Tombak Longinus bersama dengan Tombak Cassius dan “Evangelion Imaginary,” atau Black Lilith, untuk menggabungkan dunia imajinasi di dalam Anti-Universe dengan dunia nyata. menulis ulang kenyataan.

Merasakan bahwa kekerasan tidak akan mengarah kemana-mana, Shinji berhenti dan memutuskan untuk membicarakan semuanya dengan ayahnya. Pada titik ini, Gendo secara tidak sadar mengaktifkan bidang AT-nya, menyadari bahwa dia takut pada Shinji meskipun telah membuang kemanusiaannya. Kami akhirnya melihat ke dalam ayah terburuk, saat Gendo mengungkapkan masa lalunya dan betapa miripnya dia dengan putranya. Kami melihat Gendo muda (tampak seperti Shinji muda) yang menjelaskan bagaimana dia juga mengalami kesulitan dalam menjalin hubungan, dan ketakutannya akan penolakan membuatnya menolak dunia luar dan mundur ke buku dan Walkman-nya seperti yang selalu dilakukan Shinji di semua versi. dari Evangelion.

Ini semua berubah ketika Gendo bertemu Yui, yang membantunya membuka diri pada dunia. Ketika dia meninggal, semuanya berantakan. Membuat Gendo gila, membuatnya terobsesi untuk membangkitkannya dan menghindari Shinji karena Gendo berpikir itu adalah pengorbanan dan hukuman yang diperlukan untuk dosa-dosanya. Inilah alasan Gendo ingin mencapai Human Instrumentality (Ledakan Pembataian Mahluk) untuk menanggalkan individualitas sehingga dia bisa bersama istrinya tanpa harus berurusan dengan orang lain, karena mereka semua akan menjadi satu kolam tang jeruk. Pada akhirnya, Gendo menyadari bahwa benda yang dia cari selama bertahun-tahun, Yui, ada di dalam Shinji selama ini. Andai saja dia tidak meninggalkan anaknya. Menyadari kesalahannya, Gendo akhirnya meminta maaf dan turun dari kereta metaforis, menyerahkan kendali penuh atas Dampak Tambahan dan nasib dunia di tangan Shinji.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.