Review Anime Evangelion 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Review Anime Evangelion 3.0+1.0 Thrice Upon a Time.

Evangelion: 3.0 + 1.0 Thrice Upon a Time adalah film terakhir dari serial Neon Genesis Evangelion yang sangat disukai. Kesimpulan dari seri film Rebuild of Evangelion ini dipenuhi dengan pesan-pesan harapan dan kepositifan, sampai-sampai akan mengejutkan penggemar lama. Sepanjang durasi waktu 154 menit yang sangat panjang, pembuat serial Hideaki Anno memimpin pemirsa ke wilayah yang belum dipetakan, sambil memberikan perpisahan yang pantas kepada karakter lama yang layak untuk waralaba tersebut.

Lima belas tahun sejak pengumuman tetralogi film Rebuild of Evangelion, angsuran terakhir (dan banyak tertunda) telah dirilis di bioskop di Jepang, hampir delapan setengah tahun sejak film sebelumnya, Evangelion: 3.0 You Can (Not) Redo . Selama empat film ini, sutradara serial Anno tidak bermaksud untuk me-reboot atau membuat ulang Neon Genesis Evangelion, melainkan untuk menceritakan kembali kisah inti dari seri tersebut, atau dalam terminologi waralaba untuk “membangun kembali” cerita tersebut.

Seperti yang disebutkan, film ini menggali area yang biasanya tidak dikenal Evangelion karena harapan dan kepositifannya. Sederhananya, mungkin wahyu paling mengejutkan yang ditawarkan film ini tidak datang dari pemecahan misteri Evangelion, melainkan nada cerita, dan pesannya. Saya benar-benar terkejut beberapa kali – tidak pada pengungkapan yang mengejutkan, tetapi pada pesan dan getaran positif yang ditampilkan dalam film ini, baik dalam pandangan dunia maupun karakternya. Karakter tersebut membuat keputusan yang tampaknya benar-benar bertentangan, dengan cara yang baik, dengan apa yang kita harapkan dari mereka.

Review Anime Evangelion 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Tokoh utama serial Shinji Ikari, khususnya, muncul dalam film ini sebagai orang dewasa berkepala dingin, yang bergerak melewati rasa mengasihani diri sendiri yang tak ada habisnya dan mampu berinteraksi dengan rekan-rekannya dengan cara yang belum pernah kita lihat sebelumnya. . Bandingkan dengan film atau serial Evangelion sebelumnya, di mana Shinji cenderung menghindari interaksi dengan orang lain karena takut disakiti atau ditolak. Di sisi lain, Shinji dalam film ini mampu mengambil inisiatif dan upaya untuk memperbaiki hubungan yang rusak, terutama dengan ayahnya yang terasing.

Ini terkait dengan tema film tentang tumbuh, bergerak, melepaskan masa lalu Anda, dan menemukan kekuatan untuk memaafkan diri sendiri. Meskipun kami mungkin mengasosiasikan Evangelion dengan ketidakstabilan mental dan kerapuhan psikologis, film ini lebih tertarik untuk menyembuhkan luka-luka itu dengan cara yang terasa seperti angin segar yang luar biasa untuk franchise ini. Karakter tumbuh dengan cara yang mungkin tidak terduga dan pembalikan peran dari beberapa karakter utama terjadi di sepanjang film. Misalnya, dalam satu adegan, Rei Ayanami yang terkenal kerdil secara emosional mengajari karakter lain tentang bagaimana merasakan dan memaafkan. Pembalikan peran seperti itu terbukti penting dalam beberapa busur karakter utama.
Meskipun film ini merupakan sekuel langsung dari Evangelion: 3.0 You Can (Not) Redo, nadanya terasa sangat berbeda. Film sebelumnya adalah kejutan yang keras, dingin, dan brutal bagi karakter di dunia Evangelion dan penggemarnya. Dalam film itu, para penggemar tiba-tiba dan dengan keras dilemparkan ke era baru di timeline Evangelion, dengan hampir tidak ada harapan yang ditampilkan. Evangelion: 3.0 + 1.0 adalah penyimpangan dari itu: Kita diperlihatkan kisah-kisah positif, penuh harapan, yang menguatkan hidup dari kejatuhan dari apa yang terjadi setelah peristiwa apokaliptik dari film-film sebelumnya.

Review Anime Evangelion 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Ini mungkin paling baik ditampilkan pada jam pembukaan, di mana kita diperkenalkan kembali dengan karakter lama yang tidak terlihat di film sebelumnya, yang mencoba menjalani hidup sebaik mungkin sambil bekerja keras untuk mengambil potongan-potongan dunia yang hancur dan melanjutkan hidup. sebuah tragedi apokaliptik. Tema kepositifan dan harapan ini ditangani dengan hati-hati, dan yang mengejutkan tidak terasa sedikit tidak sesuai dengan dunia yang sangat gelap yang biasanya kita kaitkan dengan Evangelion.

Secara visual, Evangelion: 3.0 + 1.0 menghujani kita dengan rentetan lokal yang sangat detail, penuh warna, beberapa di antaranya sejauh ini tidak terlihat dalam film Evangelion, sementara yang lain sangat akrab bagi penggemar. Meskipun semua visual mendetail ini tentu diterima, seringkali, terutama dalam adegan aksi, bingkai bisa menjadi terlalu detail dan berantakan. Hal ini dapat membuat upaya untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi menjadi agak sulit. Sayang sekali karena kami disuguhi begitu banyak lokal, karakter, dan mekanisme baru dan menarik yang tidak dapat kami lihat dengan jelas karena terlalu sibuknya pekerjaan kamera dalam bingkai yang sangat padat.

Anno menceritakan kisahnya menggunakan berbagai media. Sementara sebagian besar film diceritakan melalui animasi 2D tradisional, kita juga disuguhi beberapa adegan CG full-on, adegan yang tidak menggunakan apa-apa selain gambar pensil kasar (mirip dengan episode selanjutnya dari serial TV asli), dan bahkan sedikit. dari rekaman live-action. Semua ini adalah tambahan yang disambut baik, dan pastinya mengingatkan pada akhiran bentuk bebas dari serial TV Evangelion yang asli.Mengenai masalah akhiran, karena ini adalah rilis terakhir dari seri Rebuild, Anda mungkin bertanya-tanya apa sebenarnya yang ditawarkan film ini dalam hal penutupan – dan jawabannya agak rumit. Sutradara pertama dan terutama tertarik untuk memberikan karakter akhir yang pasti, lebih dari itu dia tertarik untuk menjelaskan banyak misteri Evangelion.

Review Anime Evangelion 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Sementara karakter diberi resolusi, film ini kemungkinan dapat meninggalkan lebih banyak pertanyaan kepada penonton, yang mungkin tidak akan pernah terjawab. Hal ini terutama terlihat pada babak terakhir, di mana tampaknya setiap beberapa detik sebuah ide atau pengetahuan baru diperkenalkan, dan tidak pernah muncul lagi. (Saat pemutaran film saya, semua orang di teater diberi pamflet kecil yang menyoroti pengetahuan dan frasa baru di alam semesta yang diperkenalkan sepanjang film. Mereka benar-benar memberi kami pekerjaan rumah!)

Waktu yang lama akan datang, final ini adalah akhir yang pas dan memuaskan bagi dunia Evangelion. Pelepasan katarsis dari karakter tercinta ini menemukan penutupan, penerimaan diri, dan kedewasaan adalah sesuatu yang penggemar Evangelion, baik baru maupun lama, harus menikmati.

Leave A Reply

Your email address will not be published.